Kentut Berujung ke Pengadilan

TEMPO Interaktif, Jakarta – Hati-hati dengan kentut anda, bukan tidak mungkin berujung ke pengadilan sebagaimana kasus di rumah susun ini. Kisah ini berawal saat Omy Busytoni berada di rumah susun di kawasan Terminal Harjamukti, Kota Cirebon, pada 27 Juli lali.

“Saat itu saya dan teman saya tengah berbincang,” katanya. Tiba-tiba perutnya terasa sakit. Omy mengaku benar-benar ingin kentut.

Tak enak ada temannya, Omy pun keluar kamar menuju lorong rusun. Di tempat itulah ia buang angin.

Nahas, ternyata ada seorang penghuni bernama Hotmin Sitohang yang mendengar kentut Omy. “Padahal jarak saya dan dia jauh, sekitar 12 meter,” kata Omy.

Tak terima, Hotmin pun menegur Omy sambil mencekik leher Omy. Omy berusaha melepaskan cekikan dengan menggigit tangan Hotmin. Kejadian itu diperparah dengan kehadiran Yurmina Samosir, istri Hotmin. Melihat tangan suaminya digigit Omy, ia pun balas menggigit Omy.

“Saya tidak terima dengan perlakuan Hotmin dan istrinya, jadi saya pun melapor ke polisi,” kata Omy.

Sedang versi Yurmina Samosir, saat itu Omy sangat arogan. “Dia justru balik marah denga sikap arogan,” kata Yurmina. Bahkan Omy pun, lanjut Yurmina, sempat bilang, “Kentut, kentut saya, apa urusan kamu.” Padahal, Omy sendiri bukan penghuni tetap rusun itu.

Yurmina pun mengaku sudah berusaha untuk berdamai. “Tapi ganti rugi yang diminta mahal sekali, sampai Rp 6 juta,” katanya. Ia dan suaminya hanya mampu membayar Rp 400 ribu. “Uang dari mana, kami ini hanya pemulung,” katanya.

Ketua majelis hakim, Setiadi, sempat menawarkan perdamaian saat persidangan pertama, Kamis (3/12), untuk meringankan Hotmin dengan cara meminta maaf kepada Omy. Namun Hotmin tetap enggan meminta maaf karena beranggapan dirinya sudah menjadi korban penganiayaan.

Bahkan, Hotmin pun sudah melaporkan balik Omy ke polisi dengan tuduhan penganiayaan. Nah… panjang kan urusannya.

IVANSYAH

Pantas Saja Harga Tokek Bisa Selangit!

Dengan iming-iming akan mendapatkan keuntungan besar, seorang pemuda bernama Firdaus (21) dalam satu tahun terakhir telah menggeluti bisnis jual beli binatang yang kabarnya dapat menyembuhkan HIV/AIDS itu.

“Saya sudah 1 tahun bisnis tokek. Awalnya saya kenal sama seseorang bernama Mat Nur, lalu kita diskusi bagaimana caranya dapat duit banyak. Terus saya dengar tokek harganya mahal, ya udah sejak itu saya cari tokek dan saya jual-beliin deh,” kata Firdaus saat ditemui Kompas.com di kediamannya di Kawasan Cipete Selatan, Jakarta, Jumat (25/9).

Untuk memelihara tokek-tokek itu, Firdaus mengaku tidak pernah mengalami kesulitan. Pasalnya, memelihara tokek, menurutnya, tidaklah sulit. Selain itu, ongkos makan juga tidak mahal. “Ternak tokek sebenarnya gampang. Satu minggu kita cuma kasih dia makan jangkrik seharga Rp 5.000 sebanyak dua kali. Artinya satu tokek seminggu biaya makannya Rp 10.000,” katanya.

Jumlah tokek yang dimiliki Firdaus saat ini delapan ekor. Dari delapan tokek yang dimilikinya, berat maksimal adalah 2 ons, sedangkan yang paling ringan 1 ons. Meski telah 1 tahun berbisnis tokek, Firdaus mengaku belum pernah merasakan menjual tokek dengan harga yang fantastis. Harga tertinggi yang pernah didapatkan hanya Rp 2 juta. Ini karena tokek yang dimilikinya hanya memiliki berat maksimal 2 ons. Baca lebih lanjut

Foto Jenis-Jenis Tokek Yang Laku Untuk Diperjual Belikan

Baca lebih lanjut

Cara menangkap tokek Agresif (Youtube)

sumber : Youtube

Tokek

tokek2Tokek adalah nama umum untuk menyebut cecak besar. Ada beberapa jenis tokek, namun istilah tokek biasanya merujuk kepada jenis tokek rumah berikut.

Tokek rumah adalah sejenis reptil yang masuk ke dalam golongan cecak besar, suku Gekkonidae. Tokek rumah memiliki nama ilmiah Gekko gecko (Linnaeus, 1758). Dalam bahasa lain hewan ini disebut sebagai téko atau tekék (bahasa Jawa), tokék (bahasa Sunda), dan tokay gecko atau tucktoo (bahasa Inggris). Baca lebih lanjut

Seekor Tokek Laku Miliaran Rupiah

tokekBEBERAPA bulan terakhir, santer beredar kabar bisnis tokek sedang booming. Konon, harga tokek ukuran satu kilogram bisa mencapai miliaran rupiah. Lantaran untungnya memang besar, banyak orang menjajal bisnis ini. Tapi jangan keburu tergiur dulu, bisnis ini masih serba gelap.

Memang hampir tak bisa dipercaya. Tapi, simaklah penuturan Sudarmono. Sejak dua bulan lalu, ia terjun ke bisnis ini. Caranya, dengan menjadi perantara jual beli tokek. Ia yakin, peminat binatang ini menghargai seekor tokek dengan harga cukup fantastis. Baca lebih lanjut

Duh, Cari Lokasi Bunuh Diri Pakai Google Earth

London – Mr Grant (40), pria asal London ditemukan tewas di dalam sebuah mobil yang tertutup. Kematiannya disinyalir karena ‘mabuk’ CO2 yang memenuhi mobilnya.

Ia ditemukan tewas pada bulan Februari lalu. Saat beberapa orang mengeluarkannya dari dalam mobil, sejumlah gambar satelit yang merujuk pada TKP, dijumpai di dalam mobilnya.

Dikutp detikINET dari Telegraph, Jumat (22/5/2009), diketahui, gambar tersebut berasal dari layanan Google, Google Earth, yang telah diprint oleh Mr.Grant.

Sepertinya, sebelum memutuskan untuk berada di Bone Hill Rocks, tempat  ia ditemukan tewas, Mr. Grant sudah merencanakan semuanya dengan matang. Persiapan yang matang tersebut termasuk memilih lokasi yang paling sesuai untuk bunuh diri, melalui bantuan Google Earth.

Tempat yang ia pilih tersebut mengharuskannya untuk berkendara sejauh 200 mil menuju Dartmoor. Di tempat itulah ia ditemukan tewas, di dalam mobil dalam kondisi mabuk gas CO2.

Sumber : detikINET